Rumah > Apakah bypass AI Benar-Benar Berfungsi? (Analisis Kinerja Penuh)

Apakah bypass AI Benar-Benar Berfungsi? (Analisis Kinerja Penuh)

Pendeteksi AI kini semakin canggih, sehingga semakin mempersulit pembuat konten untuk berhasil mempublikasikan atau mengirimkan konten AI.

BypassAI telah muncul sebagai solusi potensial yang dapat membantu mengubah teks AI apa pun menjadi teks yang terdengar seperti manusia hanya dalam beberapa klik. Namun, apakah humanisasi AI ini mampu memenuhi ekspektasi tersebut?

Dalam ulasan ini, kita akan menjelajahi apa itu BypassAI dan melihat bagaimana BypassAI dibandingkan dengan pendeteksi AI populer seperti GPTZero , Originality.ai , dan Content at Scale . Baca terus untuk semua detailnya!

Memanusiakan Teks AI Dengan HIX Bypass Sekarang

Ubah esai, postingan blog, salinan iklan, dan lainnya yang dihasilkan ChatGPT Anda menjadi konten manusia yang tidak terdeteksi menggunakan HIX Bypass . Tidak ada lagi yang ditandai oleh pemeriksa AI seperti Turnitin , Originality.ai , dll.

Coba HIX Bypass untuk Membuat Tulisan AI Tidak Terdeteksi

Konten Anda
Kiat penggunaan
Mode:
Terbaru
Keluaran
empty icon

Apa itu BypassAI ?

memotong secara sebenarnya

BypassAI adalah humanisasi AI yang sangat canggih yang dilatih pada jutaan kumpulan data teks yang ditulis manusia seperti artikel, makalah, esai, laporan, dll.

Hal ini memungkinkannya meniru gaya penulisan manusia nyata secara efektif dan menulis ulang konten AI hingga terdengar alami dan autentik. Tidak seperti alat parafrase dasar, alat ini tidak menggunakan substitusi sinonim sederhana.

Sebaliknya, ia membuat perubahan cerdas pada kosakata, frasa, dan struktur kalimat. Oleh karena itu, ia dapat menghasilkan keluaran mirip manusia yang bahkan melewati model deteksi AI paling ketat yang pernah ada.

Yang terbaik dari semuanya, ini cukup serbaguna untuk bekerja dengan jenis konten apa pun, baik itu artikel, laporan, esai, teks iklan, email, dll.

Mari kita jelajahi dengan cepat beberapa fitur dan manfaat utama BypassAI di bawah ini:

Model Humanisasi AI yang Kuat

BypassAI menggunakan teknik humanisasi AI yang canggih untuk menghasilkan keluaran berkualitas yang tidak dapat dibedakan dari tulisan manusia asli. Dengan kata lain, ini dapat mengubah konten apa pun yang dihasilkan AI yang terdengar seperti robot menjadi teks yang terdengar alami yang tidak hanya melewati deteksi AI tetapi juga membuat pembaca tetap tertarik.

Deteksi Anti-AI yang Komprehensif

BypassAI dikembangkan untuk melewati tidak hanya beberapa detektor AI tetapi semuanya. Platform ini menawarkan cakupan luas terhadap semua model deteksi AI untuk memastikan bahwa Anda secara konsisten mencapai 99%+ skor manusia tanpa kegagalan. Itu juga dapat memanusiakan konten yang dihasilkan oleh model bahasa AI apa pun termasuk ChatGPT , Gemini , Jasper , dan bahkan GPT-4 .

Dukungan Bahasa Asli

Dengan BypassAI , Anda dapat mengonversi teks AI menjadi teks manusia dalam lebih dari 50+ bahasa asli. Beberapa di antaranya termasuk bahasa Inggris, Spanyol, Jepang, Italia, Mandarin, Prancis, Hindi, dll. Ini juga memastikan keluarannya ditulis dengan baik dan bebas kesalahan. Hal ini mempermudah pembuatan konten yang berhasil menarik dan diterima oleh khalayak yang lebih luas.

Menjaga Akurasi Kontekstual

Saat menulis ulang jenis konten apa pun, selalu ada kekhawatiran bahwa maksud inti di balik teks asli mungkin akan terdistorsi dalam beberapa hal. Namun, BypassGPT menggunakan algoritme canggih untuk memastikan keluaran yang dimanusiakan tetap akurat secara kontekstual. Ia juga melakukan hal ini tanpa pernah mengurangi kualitas konten.

Pemeriksa AI Bawaan

BypassAI unik karena dilengkapi dengan pemeriksa AI bawaan yang terintegrasi dengan beberapa detektor AI terkemuka seperti GPTZero , Copyleaks , ZeroGPT , dan Crossplag . Hasilnya, Anda bisa mendapatkan skor AI gabungan dari beberapa alat pendeteksi AI di satu tempat. Ini menghindarkan Anda dari keharusan memindai konten Anda di setiap alat satu per satu.

Dapatkah BypassAI Benar-benar Mengalahkan Deteksi AI?

Kini setelah kita secara efektif menetapkan kemampuan BypassAI , tinggal pertanyaan terakhir. Apakah kinerjanya benar-benar seperti yang diiklankan? Untuk menjawabnya, kami memutuskan untuk melakukan beberapa tes. Untuk memulainya, kami membuat konten AI menggunakan ChatGPT seperti yang Anda lihat di bawah.

memotong secara sebenarnya

Selanjutnya, kami memindai bagian teks ChatGPT yang sama pada tiga pendeteksi AI utama: GPTZero , Originality.ai , dan Content at Scale untuk memverifikasi kemampuan pendeteksiannya. Berikut hasilnya di bawah ini.

memotong secara sebenarnya
memotong secara sebenarnya
memotong secara sebenarnya

Seperti yang diharapkan, ketiga detektor AI mengonfirmasi bahwa teks tersebut ditulis oleh AI. Setelah itu, kami menuju ke BypassAI dan memanusiakan teks yang dihasilkan AI. Anda dapat melihat output yang ditulis ulang di bawah.

memotong secara sebenarnya

Seperti yang Anda lihat di atas, BypassAI menghasilkan konten AI versi baru yang mirip manusia. Pemeriksa AI yang ada di dalam platform bahkan memindai teks yang dimanusiakan di beberapa alat pendeteksi AI untuk mengonfirmasi skor AI-nya.

Untuk memverifikasi hal ini, kami juga memindai keluaran BypassAI satu per satu di GPTZero , Originality.ai , dan Content at Scale . Lihat hasilnya di bawah ini.

memotong secara sebenarnya
memotong secara sebenarnya
memotong secara sebenarnya

Seperti yang Anda lihat, BypassAI berhasil mengubah teks ChatGPT menjadi terdengar sangat manusiawi sehingga berhasil melewati semua pemindaian deteksi AI dengan skor manusia yang tinggi. Ini adalah hasil yang mengesankan yang biasanya gagal dicapai oleh sebagian besar humanisasi AI lainnya.

Kesimpulan

Singkatnya, kami menguji BypassAI terhadap beberapa detektor AI paling populer dan terberat di pasar. Hasilnya menunjukkan, alat tersebut menghasilkan 3 keluaran mirip manusia yang sama sekali tidak terdeteksi.

Dapat dikatakan bahwa ini memenuhi semua harapan, atau bahkan melampauinya. Jadi, jika Anda belum mencoba BypassAI , inilah tandanya untuk mencobanya sekarang!