Rumah > Ulasan uPass : Apakah uPass Benar-Benar Berfungsi?

Ulasan uPass : Apakah uPass Benar-Benar Berfungsi?

Dengan teknologi humanisasinya yang kuat, uPass mengklaim sebagai salah satu penulis AI terbaik yang tidak terdeteksi. Namun apakah uPass benar-benar berfungsi? Satu-satunya cara untuk mengetahui secara pasti adalah dengan mengujinya. Jadi, itulah yang kami lakukan! Baca ulasan uPass ini untuk mempelajari semua tentang uPass dan lihat hasil pengujian uPass kami untuk mengetahui berfungsi atau tidaknya.

Apa itu uPass ?

uPass adalah pendeteksi AI dan penulis ulang AI yang tidak terdeteksi, ditujukan terutama untuk kelompok pelajar, tetapi juga dapat digunakan oleh orang lain. Hal ini bertujuan untuk memanusiakan teks yang dihasilkan AI dan membantu pengguna melewati deteksi AI dari Turnitin dan detektor AI terkemuka lainnya seperti Originality.AI dan GPTZero .

gambar4.png

Dengan kata lain, ia menulis ulang teks AI untuk menghapus elemen AI-nya, membantu pengguna mendapatkan skor manusia yang tinggi pada pendeteksi AI dan menghindari semua penalti dan sanksi yang mungkin timbul jika konten mereka (seperti esai dan tugas kuliah) ditandai sebagai AI.

Kalahkan Turnitin , Orisinalitas, dan Lainnya

Sebagai humanizer AI terkemuka, uPass mampu mengambil konten yang dibantu AI atau yang dihasilkan AI, seperti esai, tugas, dan makalah, dan mengubahnya menjadi konten tidak terdeteksi yang terlihat dan terasa seperti ditulis oleh orang sungguhan. Ini dapat mengalahkan alat deteksi terkemuka, seperti Turnitin , Originality, dan banyak lagi, untuk membantu siswa menghindari deteksi apa pun.

Humanizer dan Detektor Kecerdasan Buatan All-in-One

uPass bukan hanya sekedar humanisasi AI. Itu juga dilengkapi dengan detektor AI. Ia mampu memindai teks Anda dan teks yang dihasilkannya di berbagai detektor AI secara bersamaan, memberi tahu Anda jika teks Anda lolos atau gagal pada setiap detektor. Ini sangat menghemat waktu, membuatnya lebih mudah dan nyaman untuk mengetahui apakah teks itu manusia atau AI.

Konten Dijamin Bebas Plagiarisme

Dalam proses membuat teks AI Anda tidak terdeteksi, uPass dengan cerdik menciptakan konten asli dan segar. Artinya, tidak ada penyalinan, dan tidak ada plagiarisme. Itu selalu muncul dengan cara unik dalam mengungkapkan atau mengekspresikan ide teks, sehingga Anda tidak akan dituduh menyalin dan Anda akan dengan mudah melewati pemindai plagiarisme seperti Grammarly atau Copyleaks .

Memanusiakan Teks Akademik Apa Pun

Esai, makalah, tugas, pekerjaan rumah - apa pun jenis pekerjaan akademis yang Anda perlukan untuk memanusiakan, uPass dapat membantu Anda melakukannya. Ia mampu memanusiakan teks dengan panjang yang bervariasi dan topik yang berbeda, memastikan bahwa konten akhir selalu berkualitas tinggi, mudah dibaca, orisinal, dan menarik untuk membantu Anda mendapatkan skor bagus dan nilai lebih baik.

Penulisan Bebas Kesalahan

Manfaat besar lainnya menggunakan uPass sebagai penulis AI pilihan Anda yang tidak terdeteksi adalah tidak membuat kesalahan. Ini menghasilkan konten keluaran yang sempurna, setiap saat. Artinya tidak ada kesalahan ketik, kesalahan ejaan, atau kesalahan tata bahasa yang aneh. Sebaliknya, ini memberi Anda konten yang terlihat paling profesional untuk mengesankan guru atau profesor Anda.

Apakah uPass Benar-Benar Berfungsi Melawan Teknologi Deteksi AI?

uPass memiliki banyak nilai jual menarik yang menjadikannya pilihan menarik bagi siswa yang ingin menghindari deteksi AI. Namun pertama-tama, sebelum Anda menggunakan alat ini untuk membantu esai Anda yang dibantu AI, Anda harus yakin akan satu hal: apakah alat ini benar-benar berfungsi?

Untuk mengetahui apakah ini berfungsi atau tidak, kami memutuskan untuk menguji uPass .

Kami memulai pengujian kami dengan meminta sepotong teks pada ChatGPT . Teks ini adalah dasar kami. Ini adalah apa yang akan kami gunakan sepanjang sisa tes untuk menjaganya tetap adil dan seimbang.

gambar1.png

Sekarang, kami harus memverifikasi apakah teks ChatGPT asli ini dapat lolos deteksi AI atau tidak. Untuk melakukan hal tersebut, kami menjalankan teks melalui tiga pemindaian AI terpisah, menggunakan Turnitin , Originality, dan GPTZero , tiga dari detektor AI yang mungkin paling banyak digunakan di dunia akademis.

Inilah yang mereka pikirkan, dimulai dengan ZeroGPT :

gambar8.png

Kemudian Orisinalitas:

gambar2.png

Dan akhirnya GPTZero :

gambar6.png

Seperti yang Anda lihat, hasilnya berbicara sendiri. Ketiga alat tersebut dengan jelas menandai teks tersebut sebagai AI, menggunakan teknologi identifikasi AI mereka untuk secara akurat menentukan bahwa teks ini dibuat oleh ChatGPT .

Selanjutnya, kita harus melihat apakah uPass mampu meningkatkan skor tersebut. Untuk melakukan itu, kami mengambil teks ChatGPT dan membiarkan uPass mengerjakan proses "humanisasi" di dalamnya. Inilah hasilnya:

gambar7.png

Sekarang, bagian yang penting. Bisakah teks uPass yang dimanusiakan mengalahkan deteksi AI? Mari kita jalankan melalui ketiga detektor AI sekali lagi dan lihat bagaimana kinerjanya.

Memulai, ZeroGPT :

gambar5.png

Orisinalitas datang berikutnya:

gambar9.png

Terakhir, hasil scan GPTZero :

gambar3.png

Perbedaan antara hasil ini dan hasil aslinya sangat mengejutkan. Awalnya, menggunakan sampel ChatGPT , ketiga alat yang mendeteksi teks dengan benar dibuat oleh AI. Namun, dengan teks uPass , hasilnya justru sebaliknya, dan ketiga alat tersebut telah dilewati.

Mereka semua berpikir bahwa teks tersebut ditulis oleh manusia, yang menunjukkan betapa efektif dan hebatnya uPass . Ini telah berhasil membuat perubahan penting pada teks – termasuk kosa kata dan struktur – untuk mengelabui beberapa pendeteksi AI terbaik.

Andalkan uPass untuk Menghindari Hukuman Deteksi AI

Dengan menggunakan humanizer AI seperti uPass , Anda meningkatkan peluang Anda untuk menghindari deteksi AI dan risiko yang menyertainya. Tes di atas telah menunjukkan seberapa efektif uPass . Jadi cobalah sekarang dan lihat bagaimana alat ini dapat membantu Anda menikmati kehidupan siswa yang tidak terlalu stres dan lebih produktif.