Rumah > Bagaimana cara melewati Deteksi AI?

Bagaimana cara melewati Deteksi AI?

Tidak ada keraguan – kecerdasan buatan (AI) telah merevolusi industri pembuatan konten. Menggunakan alat penulisan AI memungkinkan Anda membuat konten lebih cepat, meneliti topik dalam hitungan detik, dan meningkatkan kualitas keluaran Anda secara keseluruhan. Namun, konten yang dihasilkan AI tidak selalu sesuai standar. Ini mungkin terdengar monoton, berisi informasi yang tidak akurat, dan kurang bernuansa.

Itu sebabnya banyak organisasi, individu, dan bahkan mesin pencari tidak terlalu menyukai konten yang dihasilkan AI. Mereka mendesak penulis manusia untuk memastikan keaslian, keakuratan, dan kedalaman emosional. Inilah sebabnya mengapa mesin pencari, situs web, platform blog, dll, menggunakan alat canggih dengan algoritme yang terus berkembang untuk mendeteksi dan mengidentifikasi konten yang dihasilkan AI.

Jadi, apakah itu saja? Anda tidak dapat menggunakan AI untuk menyederhanakan proses menulis Anda? Ya, kurang tepat. Ada cara untuk membuat teks yang dihasilkan ChatGPT tidak terdeteksi dan menampilkan konten yang ditulis AI sebagai manusia. Kami akan menunjukkan kepada Anda cara melakukan perubahan, dan menguji metode yang tercantum untuk melihat apakah metode tersebut benar-benar efektif.

10 Cara Membuat Konten AI melewati Deteksi AI

Bagi seorang penulis yang ambisius, alat pendeteksi konten AI bisa menjadi tantangan yang cukup besar. Namun Anda dapat mempelajari cara melewati alat pendeteksi AI , dan apa yang tadinya merupakan rintangan akan menjadi batu loncatan menuju pembuatan konten yang lebih efisien. Dengan teknik yang diuraikan di bawah ini, Anda seharusnya bisa mengakali deteksi AI secara gratis!

Pertimbangkan untuk Menggunakan AI Bypasser Profesional

Mari kita mulai dengan pendekatan yang paling drastis. Jika beberapa pemeriksa AI terbuka terus menyulitkan Anda, mungkin yang terbaik adalah menulis ulang konten Anda. Sekarang, melakukan ini secara manual akan menggagalkan seluruh tujuan penggunaan AI untuk membantu tulisan Anda. Itu sebabnya Anda memerlukan salah satu alat penulisan AI terbaik yang tidak terdeteksi : HIX Bypass .

Coba HIX Bypass untuk Membuat Tulisan AI Tidak Terdeteksi

Konten Anda
Kiat penggunaan
Mode:
Terbaru
Keluaran
empty icon

HIX Bypass dapat membantu Anda melewati beberapa detektor AI paling populer di pasaran, termasuk alat yang banyak digunakan seperti GPTZero dan Originality.ai . HIX Bypass bekerja dengan menulis ulang konten Anda, dan “memanusiakannya” dalam prosesnya. Ini membuat keluaran Anda 100% tidak terdeteksi oleh pemeriksa AI.

HIX Bypass Bisa Mengakali Mereka Semua

GPTZero
Originality.ai
Turnitin
ZeroGPT
Sapling
Winston AI
Writer
Crossplag
Content at Scale
Copyleaks
Scribbr

Namun jangan biarkan kata “menulis ulang” membuat Anda takut. Konten Anda akan tetap mempertahankan makna aslinya. Itu tidak akan mengandung karakteristik apa pun yang memicu deteksi AI.

Namun, jika Anda ingin sedikit mengubah gaya asli Anda, Anda dapat menggunakan HIX Bypass untuk menyesuaikan mode bypass agar lebih sesuai dengan tujuan konten Anda. Misalnya, Anda dapat mengatur mode bypass ke “Fast” untuk sedikit penulisan ulang, atau “Creative” untuk perubahan yang lebih signifikan guna melewati lebih banyak detektor AI.

Untuk melihat apakah ini benar-benar berfungsi, mari kita uji HIX Bypass di kehidupan nyata dan lihat apakah ini benar-benar dapat membuat AI yang dihasilkan tidak terdeteksi dan melewati detektor AI yang terdaftar.

Pertama, kami membuka ChatGPT dan memintanya untuk membuat artikel pendek tentang hubungan antara lokasi geografis dan perbedaan budaya yang berkorelasi.

gambar34.jpg

Kemudian, kami akan memasukkan konten yang dihasilkan ke dalam HIX Bypass untuk memanusiakan teks AI , dan inilah yang kami dapatkan.

hix-bypass-baru-2.jpg

Perhatikan bahwa terdapat fitur pemeriksa konten AI bawaan tepat di bawah kotak keluaran, artinya Anda tidak perlu lagi mengunjungi situs pendeteksi AI lainnya untuk memeriksa skor AI dari konten yang dibuat manusia. Beberapa alat pendeteksi AI utama juga disertakan, seperti GPTZero dan Originality.ai .

Namun, agar pengujian tetap lebih akurat, kami akan memasukkan konten manusiawi ke dalam Originality.ai , GPTZero , dan Content at Scale . Inilah hasil yang kami peroleh.

gambar5.jpg
gambar20.jpg
gambar42.jpg

Hasilnya sangat mengesankan. Konten yang diproses oleh HIX Bypass mendapatkan skor asli 98% yang luar biasa dari Originality.ai dan tidak mengalami masalah sama sekali saat melewati GPTZero dan Content at Scale .

Campur Struktur Kalimat

Kalimat dengan panjang dan struktur yang sama merupakan ciri khas penulisan AI. Jika semua kalimat Anda dimulai dengan hal yang sama (misalnya, dengan subjek), detektor kemungkinan akan menandainya sebagai AI. Jadi, perpendek atau perpanjang kalimat yang ditulis AI, mainkan strukturnya, dan tanamkan variabilitas jika memungkinkan.

Misalnya, dalam teks yang dihasilkan AI, sebagian besar kalimat dimulai dengan subjek. Untuk mengubahnya, kami memperkenalkan variasi dengan memulai frasa preposisi, menggunakan konstruksi pasif, dan memvariasikan panjang kalimat. Seperti inilah tampilan versi modifikasinya.

gambar31.jpg

Dan, kami akan menguji apakah metode ini benar-benar berhasil.

gambar30.jpg
gambar40.jpg
gambar22.jpg

Dari hasil pengujian, metode ini berfungsi untuk Content at Scale (lebih banyak konten yang ditandai hijau), namun tetap mempertimbangkan konten yang dihasilkan AI. Belum lagi dua detektor AI lainnya yang keduanya masih menganggap versi modifikasi sebagai buatan AI.

Tingkatkan Keanekaragaman

Keberagaman tidak hanya penting untuk struktur kalimat. Ini juga penting untuk kosakata dan tata bahasa konten Anda. Jika Anda sudah lama menggunakan penulis AI, Anda akan melihat mereka terlalu sering menggunakan ekspresi dan struktur tertentu. Tujuan Anda adalah menghilangkan ini dari konten akhir. Meskipun Anda tidak menemukan satu pun dari hal ini, menggabungkan struktur tata bahasa dan menyisipkan sinonim dapat membantu menjaga konten Anda tidak terlalu rentan terhadap deteksi AI.

Kami telah melakukan beberapa perubahan untuk meningkatkan keragaman ekspresi, menghindari ketergantungan berlebihan pada frasa dan struktur tertentu yang dapat mengurangi orisinalitas dan kekayaan konten. Tujuan kami di sini adalah menyajikan konten yang terasa autentik dan tidak terlalu rentan terhadap deteksi AI. Mari kita lihat apakah metode ini berhasil.

gambar12.jpg
gambar9.jpg
gambar8.jpg

mereka tidak cukup “pintar” untuk melewati detektor AI yang terdaftar. Meskipun ada beberapa tanda hijau pada hasil scan dari Content at Scale , namun konten tersebut tetap dianggap buatan AI.

Masukkan Kata Kunci

Memasukkan kata kunci adalah hal yang dilarang dalam dunia SEO. Namun, mengintegrasikan kata kunci secara organik ke dalam konten Anda dapat membantu peringkatnya lebih tinggi di mesin pencari. Terbaik dari semuanya? Ini juga dapat membantu Anda mengelabui pendeteksi AI, karena teks yang dioptimalkan secara organik cenderung memicu lebih sedikit alarm.

Dalam versi revisi kami, kami menambahkan beberapa kata kunci seperti "geografi dan budaya", "adaptasi budaya", dan "pelestarian warisan budaya" dalam konteks bagaimana faktor lingkungan membentuk norma dan praktik masyarakat. Mari kita lihat apakah tindakan ini benar-benar berhasil.

gambar25.jpg
gambar19.jpg
gambar3.jpg

Sayangnya, menambahkan kata kunci saja tidak membuat perbedaan apa pun dalam hal skor penulisan AI. Ketiga detektor AI menganggap konten yang diproses sebagai konten yang dihasilkan AI. Sebaiknya gabungkan metode ini dengan strategi lain untuk memastikan humanisasi teks AI dan optimasi SEO yang lebih komprehensif.

Sisipkan Kolokasi Kontekstual

Teks yang dibuat dengan AI sering kali berisi frasa yang benar secara tata bahasa tetapi tidak berfungsi dengan baik secara kontekstual. Jadi, periksa keluaran tulisan AI Anda untuk menemukan frasa-frasa canggung ini dan buat perubahan yang diperlukan. Memasukkan kolokasi (kata-kata yang menyatu secara alami) dapat mengurangi kemungkinan konten Anda ditandai karena AI.

Kami telah membuat beberapa perubahan untuk meningkatkan keterbacaan dan relevansi kontekstual. Tujuan kami adalah menghilangkan frasa yang, meskipun secara tata bahasa terdengar janggal, namun secara kontekstual janggal. Menggabungkan kolokasi yang sesuai, seperti "budaya maritim yang mendalam" dan "cetak biru pertanian", dapat mengurangi kemungkinan konten dikenali sebagai konten yang dibuat oleh AI, sehingga memastikan bacaan yang lebih alami dan menarik.

gambar38.jpg
gambar15.jpg
gambar33.jpg

Hasilnya menunjukkan bahwa metode ini benar-benar berfungsi untuk GPTZero dan Content at Scale , yang mana penyesuaian tersebut berhasil menurunkan skor AI dari konten target (lebih sedikit konten yang ditandai merah oleh Content at Scale ). Namun, Orisinalitas tetap menganggap konten tersebut sebagai konten buatan AI.

Bersikaplah Sangat Spesifik

Kecuali diinstruksikan sebaliknya, alat penulisan AI cenderung menulis konten yang cukup umum dan tidak jelas. Mereka jarang memberikan contoh dan rincian spesifik yang terlihat dalam tulisan manusia. Jadi, untuk menghindari deteksi konten AI, bacalah teks secara menyeluruh dan masukkan detail relevan yang meningkatkan keasliannya. Menambahkan cerita pribadi juga dapat membuat konten semakin memanusiakan, sehingga hampir tidak dapat dideteksi.

Kami telah membuat beberapa perubahan untuk memasukkan artikel ini dengan kekhususan dan keaslian, yang mencerminkan kekayaan pengalaman manusia. Misalnya, kami menyebutkan keterampilan bertahan hidup suku Inuit dan masakan fusion di Ciudad Juárez dan El Paso, mencoba memberikan ilustrasi jelas yang menghidupkan konsep abstrak, sehingga dapat meningkatkan keterlibatan dan pemahaman pembaca.

Berikut adalah versi revisi artikel tersebut:

gambar41.jpg

Dan mari kita lihat hasil dari detektor AI yang terdaftar.

gambar10.jpg
gambar4.jpg
gambar21.jpg

Sepertinya trik ini berhasil untuk GPTZero dan Content at Scale , di mana kedua detektor tersebut menganggap konten tersebut memiliki kemungkinan besar untuk ditulis oleh manusia. Namun, tingkat modifikasi ini tidak dapat melewati deteksi Originality.ai . Jadi, jika Anda ingin mengabaikan Orisinalitas, Anda mungkin perlu mempertimbangkan humanisasi teks lebih lanjut.

Memasukkan Unsur Manusia yang Khas

Saat memanusiakan konten yang ditulis AI, jangan berhenti menambahkan cerita pribadi. Sisipkan hal-hal yang bersifat manusiawi dan sesuai dengan konteksnya, seperti bahasa sehari-hari atau humor. Betapapun canggihnya alat penulisan AI, mereka tidak dapat meniru elemen-elemen berbeda dari tulisan manusia yang membuatnya begitu menarik dan menarik.

Kali ini, kami telah melakukan beberapa penyesuaian untuk memasukkan unsur-unsur khas manusia. Selain menambahkan narasi pribadi ke dalam teks, kami memperkenalkan frasa sehari-hari, humor halus, dan keistimewaan yang sesekali muncul—sebuah kilauan yang unik dan manusiawi. Kami berharap lapisan kekayaan ini dapat mengubah teks mirip AI menjadi percakapan yang menarik dan relevan.

Ini adalah hasil akhirnya:

gambar2.jpg

Mari kita lihat apakah itu berhasil.

gambar1 (8).jpg
gambar28.jpg
gambar16.jpg

Sekali lagi, cara kami menangani teks berfungsi untuk GPTZero dan Content at Scale . Kedua pendeteksi AI tersebut menganggap konten tersebut kemungkinan besar ditulis oleh manusia. Namun, ini tidak berfungsi untuk Originality.ai .

Sederhanakan Penulisan

Bukan hal yang aneh jika alat penulisan konten AI menggunakan kalimat yang panjang dan rumit yang benar-benar terdengar seperti robot. Dengan kata lain, menjaga segala sesuatunya tetap sederhana adalah cara terbaik untuk menghindari detektor AI. Jadi, bagilah kalimat-kalimat panjang yang tidak perlu menjadi beberapa bagian yang lebih kecil, ganti kata-kata yang terlalu teknis, dan sederhanakan kata-kata yang membingungkan.

Dalam revisi kami, kami ingin memastikan tulisannya terasa lebih mudah diakses dan manusiawi. Misalnya, mengganti frasa seperti "hubungan yang mendalam dan rumit" dengan "hubungan yang mendalam" akan menyederhanakan bahasa tanpa kehilangan makna. Demikian pula, memecah penjelasan kompleks menjadi contoh-contoh yang relevan, seperti dampak geografi terhadap pangan dan pekerjaan, membantu menghindari nada buatan yang sering terdeteksi dalam konten yang diproduksi oleh AI.

Ini hasil modifikasi kami:

gambar7.jpg

Mari kita bandingkan konten tersebut dengan detektor AI yang terdaftar:

gambar29.jpg
gambar17.jpg
gambar18.jpg

Dengan menggunakan metode penyederhanaan ini, kami memperoleh hasil yang beragam. Originality.ai menganggap kontennya 60% buatan manusia, GPTZero menganggap kontennya 84% buatan manusia, dan kami mendapatkan hasil yang sulit diketahui dari Content at Scale .

Oleh karena itu, meskipun menyederhanakan teks AI Anda mungkin memberikan hasil yang berbeda-beda di berbagai detektor AI, pendekatan ini tampaknya memiliki efektivitas tertentu. Selain itu, praktik menyederhanakan konten selalu baik untuk membuat ide-ide kompleks lebih mudah diakses dan meningkatkan keterbacaan konten teks secara keseluruhan.

Gunakan Suara Aktif

Alasan lain mengapa penulisan AI tampak seperti robot adalah penggunaan kalimat pasif yang berlebihan. Dengan beralih ke suara aktif, Anda dapat membuat konten Anda kurang terdeteksi oleh pemeriksa AI. Selain itu, Anda akan meningkatkan keterbacaan dan keterlibatan konten Anda secara signifikan, yang merupakan nilai tambah besar bagi pembacanya.

Kami telah membuat beberapa perubahan untuk menggunakan suara yang lebih aktif selama artikel kami. Misalnya, alih-alih mengatakan “tradisi dan adat istiadat dari masyarakat tetangga sering kali bercampur,” kami sekarang secara aktif menyatakan “daerah perbatasan sering kali mencampurkan tradisi dan adat istiadat dari masyarakat tetangga.”

Ini adalah tampilan terakhir dari revisi tersebut.

gambar11.jpg

Akankah ini berhasil? Mari kita cari tahu.

gambar14.jpg
gambar35.jpg
gambar36.jpg

Sepertinya triknya tidak berhasil. Ketiga detektor AI menunjukkan bahwa konten yang diproses dihasilkan oleh AI, artinya perubahan suara aktif yang sederhana adalah ide yang bagus untuk menulis artikel, namun tidak cukup baik untuk sepenuhnya mentransfer konten yang dihasilkan AI ke dalam karya tulis manusia.

Tambahkan Liku-liku Tak Terduga

Sebagian besar artikel buatan AI berbunyi sama. Tidak ada yang unik atau tidak dapat diprediksi dalam alirannya. Di sinilah Anda berperan. Jika artikel Anda yang diproduksi oleh AI tampak agak basi, lengkapi dengan beberapa perubahan yang tidak terduga, mulai dari kesimpulan yang tidak konvensional hingga fakta mengejutkan yang tersebar di seluruh artikel. Ini akan membedakan konten Anda dari konten standar yang dihasilkan AI.

Kami kini mencoba menambahkan beberapa hal yang menyegarkan dan tidak dapat diprediksi, seperti pemahaman mendalam tentang bagaimana iklim ekstrem menginspirasi inovasi kuliner, dan keragaman bahasa yang mengejutkan dari komunitas pesisir. Perubahan ini dapat memperkaya konten, dan menggarisbawahi hubungan antara geografi dan budaya, sehingga menghasilkan narasi yang lebih menawan dan menarik.

Berikut adalah versi revisi artikel tersebut:

gambar32.jpg
gambar26.jpg
gambar6.jpg
gambar27.jpg

Dari hasil yang kami peroleh, pendekatan ini berhasil untuk Content at Scale , dan konten tersebut lolos sepenuhnya dari pendeteksi. Namun, untuk 2 detektor lainnya, kontennya masih ditandai sebagai buatan AI.

Mengapa mengabaikan Deteksi AI?

Seperti yang akan segera Anda lihat, melewati deteksi AI secara manual bukanlah tugas yang mudah. Dalam beberapa kasus, mungkin diperlukan waktu lebih sedikit untuk menulis ulang sepenuhnya bagian yang dihasilkan AI daripada mengubahnya untuk menghindari detektor AI terbuka. Jadi mengapa melakukannya? Teruslah membaca, dan Anda akan segera mendapatkan jawaban atas pertanyaan ini.

Jaga agar Konten Anda Terlihat (SEO)

Bagi pembuat konten di luar sana yang menggunakan AI untuk membantu proses pembuatan kontennya, hal pertama yang harus dipertimbangkan adalah hukuman SEO terhadap konten yang dihasilkan AI.

Pengguna di media sosial telah melaporkan bahwa Google mengambil tindakan serius untuk mencegah penggunaan konten berkualitas rendah yang dihasilkan oleh AI yang murni berfokus pada SEO dan memanipulasi peringkat SERP. Ada banyak kasus di mana pemilik situs web melaporkan penurunan lalu lintas web yang signifikan setelah memperbarui situs web mereka dengan konten yang ditulis oleh AI.

gambar24.jpg

Faktanya, menurut penjelasan resmi mengenai perlakuan Google terhadap konten yang dihasilkan AI , Google tidak akan melakukan apa pun terhadap konten yang bermanfaat dan informatif, tidak peduli bagaimana konten tersebut dibuat.

Namun, ini bukanlah inti permasalahan konten AI. Google mengetahui cara Anda membuat konten, serta tujuannya, dan sepertinya Google tidak terlalu peduli dengan keterlibatan AI dalam pembuatan konten. Lalu bagaimana dengan para pembaca?

Selama bertahun-tahun, Google telah menginvestasikan banyak upaya dalam pemantauan perilaku pengguna, dan Google mengetahui apakah pembaca benar-benar menyukai konten Anda, yang merupakan inti dari masalah hukuman SEO. Jika konten Anda memang lolos algoritma Google , namun pembaca menganggapnya tidak berguna dan tidak mirip manusia, ada kemungkinan Google tetap akan menerapkan hukuman pada konten Anda.

Jadi, Anda tidak hanya harus membuat konten Anda bermanfaat bagi mesin pencari, tetapi tujuan utamanya adalah agar konten Anda juga terkait dengan pembaca Anda, baik Anda menggunakan AI untuk bantuan penulisan konten atau menyelesaikan pembuatan konten AI.

Selain menyiapkan konten Anda ke arah yang informatif dan praktis, pertimbangkan untuk mentransfer konten Anda ke tampilan yang lebih manusiawi. Semakin manusiawi konten Anda, semakin besar kemungkinan pembaca menghabiskan waktu untuk membaca konten Anda, sehingga semakin kecil kemungkinan Anda menghadapi fluktuasi peringkat dan potensi masalah optimasi mesin pencari (SEO).

Pengawasan & Kualitas Konten

Banyak platform internet telah mengintegrasikan pemeriksa AI untuk memindai jejak AI dalam kontennya. Hal yang sama berlaku untuk agensi penulis konten dan organisasi pendidikan yang ingin memastikan penulis dan siswanya hanya menyerahkan konten asli dan autentik buatan manusia.

Nah, Anda mungkin berpikir untuk menulis ulang konten yang dihasilkan AI dan membangun kembali seluruh struktur konten untuk mengakali pendeteksi AI. Sayangnya, metode ini mungkin tidak berhasil untuk saat ini. Ada beberapa laporan tentang ChatGPT yang menambahkan tanda air pada konten yang dihasilkan, membuat pendeteksi AI tersebut lebih mudah mengenali konten AI dan lebih sulit bagi pengguna untuk sepenuhnya menghapus “tanda AI” yang tersembunyi di dalam teks.

gambar37.jpg

Oleh karena itu, ada juga kemungkinan kesalahan positif dari apa yang disebut sebagai pendeteksi AI yang “akurat” ini, yang secara keliru menandai konten yang sepenuhnya ditulis oleh manusia sebagai buatan AI, sehingga memperburuk situasi bagi pembuat konten. Beberapa keluhan yang diketahui mengenai masalah keakuratan Originality.ai , serta tanda palsu dari GPTZero , adalah tanda-tanda yang jelas.

gambar23.jpg

Sumber: https://www.reddit.com/r/ OpenAI /comments/12oj9co/ai_writing_detectors_such_as_gptzero_are_not/

Dan masih ada lagi:

gambar39.jpg

Sumber: https://www.reddit.com/r/ ChatGPT /comments/126g3or/how_does_gptzero_work_it_just_flagged_my_entire/

Oleh karena itu, semakin penting bagi siswa, pendidik, dan pembuat konten untuk mempelajari cara membuat teks yang dihasilkan AI tidak terdeteksi oleh detektor AI ini, untuk menjaga integritas konten Anda dan menghindari potensi konsekuensi yang timbul akibat penggunaan AI di proses menulis Anda.

Menghasilkan Konten Berkualitas dalam Jumlah Besar

Tidak dapat disangkal bahwa alat penulisan AI dapat membuat konten dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dan volume yang lebih besar dibandingkan penulis manusia. Tentu saja, jika Anda ingin membuat konten dalam skala besar, alat pendeteksi AI akan menghalangi Anda. Namun mengingat betapa bermanfaatnya alat penulisan AI, potensi kerumitan dalam bypass deteksi AI sangat bermanfaat. Bahkan jika Anda meluangkan waktu untuk memahami cara menyiasati alat pendeteksi AI, Anda tetap akan menghemat waktu dan sumber daya dalam jangka panjang.

“Buktikan AI” Konten Anda Dengan HIX Bypass

Mengingat potensi AI yang luar biasa dalam pembuatan konten, menghindari deteksi telah menjadi keterampilan penting bagi pembuat konten. Panduan ini telah menunjukkan kepada Anda cara melewati deteksi AI secara manual, sehingga meningkatkan kemungkinan menghindari deteksi AI. Namun, pendekatan manual mungkin bukan yang terbaik bagi pembuat konten yang ambisius dalam hal efisiensi dan kualitas konten.

Jika Anda ingin memanusiakan konten Anda secepat Anda memproduksinya, dan secara kualitatif, humanizer AI seperti HIX Bypass adalah cara terbaik. Dengan HIX Bypass , konten Anda akan memiliki pesona mirip manusia yang dengan mudah mengelabui detektor AI dengan masukan minimal dari Anda. Coba HIX Bypass hari ini secara gratis dan tahan AI pada konten Anda dalam waktu singkat.